• Pemerintah Aceh Sambut Nelayan Asal Sabang yang Kecelakaan Pelayaran di Thailand
  • Setelah Tertunda, Jenazah Mahasiswi Asal Nagan Raya Sampai Di Jakarta
  • BPPA Pulangkan Jenazah Pemuda asal Lhokseumawe yang Meninggal di Jakarta
  • Meninggal di Kairo, BPPA Pulangkan Mahasiswi Aceh Asal Nagan Raya
  • Diduga Korban Human Trafficking, Pemerintah Aceh Pulangkan Tujuh Warganya

Bertemu Wamen BUMN I, Penjabat Gubernur Aceh Minta Kegiatan Fisik Perkembangan KEK Arun Segera Dimulai

Penjabat Gubernur Aceh Achmad Marzuki bersalaman dengan Wamen BUMN I Pahala Nugraha Mansury, di ruang rapat Wamen BUMN I, Kementerian BUMN, Jakarta Pusat, Kamis, 5 Januari 2023 kemarin.

JAKARTA - Penjabat Gubernur Aceh Achmad Marzuki melakukan pertemuan dengan Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (Wamen BUMN) I Pahala Nugraha Mansury, membahas berkaitan dengan aktivitas perkembangan di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun di Lhokseumawe.

Dalam pertemuan yang dilakukan di ruang rapat Wamen BUMN I, Kementerian BUMN, Jakarta Pusat, Kamis, 5 Januari 2023 kemarin sore, Penjabat Gubernur ikut didampingi Kepala Dinas ESDM Aceh Mahdinur dan Kepala Biro Umum Setda Aceh T Adi Darma.

Penjabat Gubernur Aceh menyampaikan kepada Wamen BUMN I supaya segera adanya kegiatan fisik di KEK Arun, seperti pembuatan jalan, pengerukan pelabuhan, serta hal lainnya yang dibutuhkan untuk kawasan tersebut.

Wamen BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan, PT Patriot selaku Badan Usaha Pengelola dan Pembangunan (BUPP) KEK Arun supaya diaktifkan, karena mengingat bahwa KEK sudah saatnya disiapkan untuk menjadi kawasan industri yang terintergrasi terhadap perkembangan industri Migas masa akan datang.

"Terutama dengan adanya penemuan cadangan migas di Blok Andaman 1 dan 2 yang dapat dimanfaatkan dan dikembangkan sebagai Hydrogen Hup amonia. Kedepan diusahakan kerjasama BUPP dgn LMAN dengan konsep serah urus, jadi tidak lagi menyewa terhadap aset-aset yang ada dalam KEK Arun," ujarnya.