• Gubernur Nova Siap Terima Peluang Investasi Perusahaan asal Abu Dhabi
  • Pemerintah Aceh Sambut Nelayan Asal Sabang yang Kecelakaan Pelayaran di Thailand
  • Setelah Tertunda, Jenazah Mahasiswi Asal Nagan Raya Sampai Di Jakarta
  • BPPA Pulangkan Jenazah Pemuda asal Lhokseumawe yang Meninggal di Jakarta
  • Meninggal di Kairo, BPPA Pulangkan Mahasiswi Aceh Asal Nagan Raya

Gubernur Aceh Akan Berikan Bonus Bagi Peraih Mendali Peparnas di Papua 

Gubernur Aceh saat memberikan semangat dan ucapan terima kasih dihadapan para peserta Peparnas 2021 dan perkumpulan masyarakat Aceh di Papua, Sabtu, 13 November 2021. (Foto: Humas BPPA)

PRESS RILIS

 

 

JAYAPURA - Gubernur Aceh Ir Nova Iriansyah MT akan memberikan bonus kepada atlet Aceh yang meraih mendali pada Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XVI di Provinsi Papua. 

"Insya Allah saya dan pak Dedi (Kepala Dinas Pemuda dan olahraga Aceh) sudah memperjuangkan satu hal saja, yaitu penghargaan yang kongkrit, sebagai ucapan terima kasih kepada para atlet," kata Gubernur Aceh, saat bertemu dengan para atlet Peparnas Aceh, sekaligus menghadiri penutupan Peparnas 2021 di Papua, Sabtu, 13 November 2021. 

Penghargaan itu tambah Nova, tidak dibeda-bedakan dengan peraih mendali yang dicapai para atlet tanah Rencong saat berjuang di Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, beberapa waktu yang lalu. 

"Hal ini sama perlakuannya seperti para atlet yang berlaga di PON lalu," kata Gubernur Aceh didampingi Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh, Almuniza Kamal SST MSi. 

Untuk itu, ia menyampaikan terima kasih kepada 22 atlet Peparnas Aceh berserta  pelatih, official, dan pendamping, karena telah berjuang di even tingkat nasional ini. 

"Saya pikir kepada semua peserta paralimpik, tidak ada kata yang bisa saya sampaikan kecuali terima kasih, perjuangan Anda dalam olahraga apalagi dalam paralimpik sama dengan perang," sebut Nova. 

Apapun hasilnya katan Nova,  harus tetap disyukuri. Tapi paling penting adalah, para atlet baik putra maupun putri yang berjuang di even paralimpik merupakan pejuang-pejuang daerah, dan telah mengharumkan nama daerah. 

"Dan saya atas nama Pemerintah daerah Aceh mengucapkan terima kasih kepada semua para atlet dan tim," ujarnya. 

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Aceh Dedy Yuswadi AP,  juga menyampaikan hal senada. Dirinya juga bersyukur dengan hasil yang dicapai para atlet Peparnas Aceh di Papua. Meskipun target dua mendali emas belum berhasil dicapai. 

"Alhamdulillah sampai hari ini kita sudah dapatkan satu emas, tiga perak dan dua perunggu. Sebelumnya di Jawa Barat mendapatkan dua emas, dua perak dan satu perunggu," ujarnya. 

Dedy mengatakan, sesuai dengan yang disampaikan Gubernur Aceh, dirinya juga telah mempersiapkan bonus tersebut, dan akan dianggarkan pada tahun 2022. 

Dalam pertemuan itu, hadir pula puluhan perkumpulan masyarakat Aceh yang berada di Papua. Mereka tergabung dalam paguyuban Persaudaraan Aceh Seranto atau dikenal dengan sebutan dengan PAS. 

"Puluhan masyarakat Aceh ini memang sudah dijadwalkan untuk bertemu dengan Gubernur Aceh. Pada pertemuan ini kita  menyampaikan bahwa saat ini masyarakat Aceh di Papua solid dan terus memberikan kontribusi pada ruang lingkup kemasyarakatan di Papua," ujar Pembina PAS, Dr. Drs. Ichsan Ansari Ibrahim, MM, yang juga Rektor Institut Teknologi dan Bisnis Karya Pembangunan Papua (ITBKPP) Yayasan Pondok Karya Pembangunan (YPKP) Sentani di Kabupaten Jayapura.