• Pemerintah Aceh Sambut Nelayan Asal Sabang yang Kecelakaan Pelayaran di Thailand
  • Setelah Tertunda, Jenazah Mahasiswi Asal Nagan Raya Sampai Di Jakarta
  • BPPA Pulangkan Jenazah Pemuda asal Lhokseumawe yang Meninggal di Jakarta
  • Meninggal di Kairo, BPPA Pulangkan Mahasiswi Aceh Asal Nagan Raya
  • Diduga Korban Human Trafficking, Pemerintah Aceh Pulangkan Tujuh Warganya

Komisi VI DPRA Minta Anjungan Aceh TMII Kenalkan Budaya Aceh Kepada Para Pelajar dan Mahasiswa

Wakil Ketua Komisi VI DPRA H. Tantawi, S.IP, M.AP bersama anggotanya H. Ismail A. Jalil, SE, Kartini Ibrahim, SE dan Bardan Sahidi mengadakan kunjungan kerja ke Anjungan Pemerintah Aceh Taman Mini "Indonesia Indah" (TMII), Rabu (30/11).

Dalam kesempatan tersebut Wakil Ketua Komisi VI DPRA H. Tantawi, S.IP, M.AP memberi arahan agar Anjungan Pemerintah Aceh TMII aktif berkoordinasi dengan instansi terkait promosi seni budaya Aceh.

"Komisi VI DPRA pada prinsipnya siap mendukung secara regulasi terhadap keberadaan Anjungan Pemerintah Aceh TMII dalam mengenalkan dan mempromosikan adat dan budaya Aceh," kata Tantawi.

Untuk itu Tantawi mempersilakan Anjungan Pemerintah Aceh TMII mengajukan usulan-usulan kegiatan, agar adat dan budaya Aceh bisa dikenalkan terutama kepada para siswa TK, SD, SMP dan SMA hingga mahasiswa. 

Menurut Ketua Komisi yang membidangi Keistimewaan dan Kekhususan Aceh ini, pihaknya juga akan membantu agar Anjungan Pemerintah Aceh TMII bisa menjadi Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD).

Selain masalah promosi adat dan budaya, Ketua Komisi VI juga menanyakan ada tidaknya retribusi daerah di Anjungan Pemerintah Aceh.

Kasubbid Promosi dan Pameran Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) Drs. Teuku Syafrizal, M.Si. selaku Pimpinan Anjungan Pemerintah Aceh TMII menjelaskan bila sampai saat ini belum ada retribusi daerah karena memang belum ada regulasinya.

"Namun potensi ada, dari pemanfaatan fasilitas yang ada di Anjungan Pemerintah Aceh TMII di luar untuk pembinaan komunitas masyarakat Aceh," terang Teuku Syafrizal.

Pada saat berkeliling Anjungan Pemerintah Aceh TMII untuk melihat fasilitas yang ada, Teuku Syafrizal juga mengenalkan keberadaan perpustakaan yang diapresiasi para wakil rakyat tersebut.

Dengan sejumlah fasilitas yang sudah tersedia setelah dilakukannya revitalisasi Anjungan Pemerintah Aceh TMII, Teuku Syafrizal menyebutkan perlu ada penambahan tenaga kerja.

"Untuk merawat taman seluas 3.000 meter persegi perlu tambahan tenaga pemeliharaan taman. Selain itu juga teknisi di bidang IT dan tenaga keamanan," ungkap Teuku Syafrizal berharap Komisi VI DPRA bisa menjadikannya sebagai pertimbangan.

Turut serta dalam kunker kali ini, Staf Ahli Komisi VI DPRA Dr. Fajran Zain, S.Ag, M.A beserta tiga orang staf Tasa Indahna, SH, Rica Fitriani, SH dan T. Ferdiansyah Putra.

Karena manajemen TWC tidak membolehkan kendaraan berbahan bakar fosil mengelilingi TMII, mobil yang membawa Komisi VI DPRA hanya bisa sampai di tempat parkir. Anjungan Pemerintah Aceh belum memiliki mobil listrik sendiri untuk penjemputan tamu, sehingga Wakil Ketua Komisi VI DPRA harus berjalan kaki dari tempat parkir, sementara anggota yang lain harus antri lama menunggu bus pengunjung TMII yang jumlahnya masih sedikit.