• Pemerintah Aceh Sambut Nelayan Asal Sabang yang Kecelakaan Pelayaran di Thailand
  • Setelah Tertunda, Jenazah Mahasiswi Asal Nagan Raya Sampai Di Jakarta
  • BPPA Pulangkan Jenazah Pemuda asal Lhokseumawe yang Meninggal di Jakarta
  • Meninggal di Kairo, BPPA Pulangkan Mahasiswi Aceh Asal Nagan Raya
  • Diduga Korban Human Trafficking, Pemerintah Aceh Pulangkan Tujuh Warganya

Pj Gubernur Aceh dan Para Bupati Seluruh Indonesia Hadiri Pertemuan dengan Presiden Jokowi

JAKARTA - Penjabat (Pj) Gubernur Aceh Achmad Marzuki menghadiri pertemuan dengan Presiden RI Joko Widodo, di ruang Cendrawasih Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta Pusat, Kamis, 29 September 2022.

Dalam pertemuan yang diikuti seluruh Menteri, Gubernur, Bupati/walikota, Pangdam, Polda serta Kajati seluruh Indonesia, membahas tiga topik, diantaranya pengendalian inflasi di daerah, tindak lanjut aksi afirmasi bangga buatan Indonesia, dan pensasaran percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem. Dan turut dihadiri juga Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin.

Presiden RI Jokowi dalam arahannya mengingatkan kepada seluruh peserta yang hadir, bahwa di masa ekonomi global yang sangat sulit diprediksi ini supaya berhati-hati.

"Semua negara sulit sekarang ini, dan ekonomi global sangat sulit diprediksi, sangat sulit dikalkulasi, sangat sulit untuk dihitung, siapapun pasti akan kesulitan arahnya akan kemana, penyelesaiannya seperti apa. Ini terus saya ulang-ulang supaya kita sadar," kata Jokowi.

Apalagi kata Presiden, setiap hari mendengar kabar krisis pangan. Ada sebanyak 345 juta orang di 82 negara menderita kekurangan pangan akut. Ditambah lagi yang menjadi perhatian 19.700 orang setiap hari meninggal karena kelaparan.

"Kita patut bersyukur bahwa bulan Agustus yang lalu kita mendapatkan sertifikat pengakuan bahwa Indonesia sudah swasembada beras sejak 2019. Dan dianggap memiliki sistem ketahanan pangan yang baik dari internasional rice research institut, yang juga didampingi oleh FAO, tapi jangan senang dulu selagi dunia penuh dengan ketidak pastian," sebutnya.

Namun, Jokowi menyampaikan yang menjadi momok terbesar di semua negara saat ini, adalah inflasi, kenaikan barang dan jasa. Maka ia berharap semuanya adanya kekompakan dalam menyelesaikan masalah ini.

"Oleh sebab itu kita harus kompak, harus bersatu dari Pusat, Provinsi, Kabupaten/kota sampai kebawah. Dan semua kementerian lembaga seperti saat kita kemarin menangani Covid-19. Kalau Covid-19 kita bisa bersama-sama, urusan inflasi ini juga harus bersama-sama," kata Jokowi.

Selain itu, Jokowi juga meminta para kepala daerah supaya memperhatikan serapan produk dalam negeri, supaya menggunakan produk dalam negeri. Begitu juga dengan memajukan wisata sendiri untuk menambah devisa daerah.

"Saya titip mengenai wisata, tolong diajak masyarakat berwisata di dalam negeri saja. Karena kita punya daerah-daerah wisata yang baik. Kenapa dalam situasi krisis global sekarang ini berbondong-bondong keluar negeri. Gunakan wisata di dalam negeri saja," katanya.

Sementara itu yang terakhir mengenai kemiskinan, Presiden meminta bersama-sama menyelesaikan atau menurunkan angka kemiskinan. Karena datanya sudah lengkap dan jelas.

"Kalau kita bareng-bareng menuju ke sasaran yang kita tuju. Lingkungannya digarap, air bersih digarap bersama-sama. Karena datanya sudah ada, tinggal diarahkan, baik perbaikan rumah-rumah kumuh. Saya ingin kita kerja kongrit bersama-sama," sebut Jokowi.

Adapun yang hadir dalam acara tersebut ikut mendampingi Pj Gubernur Aceh diantaranya Kapolda Aceh, Pangdam Iskandar Muda, Bupati Aceh Barat Daya, Pj Aceh Besar, Pj Bupati Aceh Jaya, Aceh Singkil, Aceh Timur, Aceh Utara, Bireuen, Pidie, Pj Walikota Banda Aceh, Langsa, Lhoksumawe, dan Sabang.