• Pemerintah Aceh Sambut Nelayan Asal Sabang yang Kecelakaan Pelayaran di Thailand
  • Setelah Tertunda, Jenazah Mahasiswi Asal Nagan Raya Sampai Di Jakarta
  • BPPA Pulangkan Jenazah Pemuda asal Lhokseumawe yang Meninggal di Jakarta
  • Meninggal di Kairo, BPPA Pulangkan Mahasiswi Aceh Asal Nagan Raya
  • Diduga Korban Human Trafficking, Pemerintah Aceh Pulangkan Tujuh Warganya

Tari Ratoh Jaroe Menggerakkan Hati Untuk Saling Menebar Kebaikan

Tari Ratoh Jaroe yang semakin banyak digemari generasi muda, tak bisa lepas dari syair yang dilantunkan dan rapa'i yang ditabuh untuk mengiringi tarian. Karena itu penting untuk memahami syair yang dilantunkan tak hanya menikmati keindahan gerak tariannya.

Hal itu disampaikan Pj Gubernur Aceh Achmad Marzuki dalam sambutan tertulis pada Grand Final Festival Ratoh Jaroe Tingkat Nasional Tahun 2022 yang dibacakan Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) Akkar Arafat, SSTP, MSi, di Auditorium BPPA Jakarta, Sabtu (5/11).

"Jika disimak syair-syair yang acapkali dilantunkan dalam mengiringi Tari Ratoh Jaroe ada beberapa hal yang sebenarnya hendak disampaikan. Yakni ajakan saling memberi salam saat bertemu, mengingatkan agar tidak lalai dengan kewajiban, terutama kewajiban manusia kepada Allah SWT dan mendoakan kebaikan bagi sesama serta masyarakat dan daerah tercinta," kata Pj Gubernur Aceh Achmad Marzuki.

Sehingga menurut Achmad Marzuki, dengan menyaksikan Tari Ratoh Jaroe semestinya bisa menggerakkan hati untuk saling menebar kebaikan kepada sesama, taat menjalani perintah-perintah-Nya dan senantiasa berdoa memohon kebaikan bersama.

"Jika dalam berbagai aktivitas kehidupan, seringkali membuat masyarakat terpecah belah karena berbagai kepentingan, maka melalui pertunjukan seni mestinya bisa menyatukan kembali, agar besama-sama bisa mewujudkan indahnya kehidupan, dengan saling menebar salam dan kebaikan," lanjutnya.

Usai pembacaan sambutan tertulis Pj Gubernur Aceh Achmad Marzuki dilanjutkan pengumuman Dewan Juri Festival Tari Ratoh Jaroe. Dewan juri terdiri dari seniman tari Marzuki Hasan dan Asnawi Abdullah, serta Ertis Yulia Manikam, budayawan Taman Mini "Indonesia Indah" (TMII).

Festival Tari Ratoh Jaroe Tingkat Nasional memperebutkan Piala Bergilir Gubernur Aceh diikuti 24 sekolah untuk kategori SMP dan 46 sekolah untuk kategori SMA/PT.

Pada babak penyisihan yang dilaksanakan 29-31 Oktober 2022, dewan juri menetapkan tujuh finalis untuk masing-masing kategori. Pada grand final, penampilan ketujuh finalis dinilai kembali.

Hasilnya untuk kategori SMP, Juara I SMP Jakarta Islamic School, Juara II SMPN 85 Jakarta dan Juara III MTsN 27 Jakarta. Selanjutnya Juara Harapan I-III berturut-turut SMPN 98 Jakarta, SMPN 75 Jakarta dan SMP Khalifa Insan Madani Sejahtera Kota Tangerang Selatan. Sedangkan SMPN 161 ditetapkan sebagai Juara Favorit.

Untuk kategori SMA/PT Juara I-III adalah SMA Muhammadiyah 3 Jakarta, SMA Muhammadiyah 4 Jakarta dan SMA Jakarta Islamic School. Juara Harapan I-III adalah SMAN 7 Kota Tangerang, SMAN 101 Jakarta dan SMAN 78 Jakarta. Sedangkan SMA Islam Al Azhar 8 Bekasi ditetapkan menjadi Juara Favorit.

Piala Bergilir Gubernur Aceh baik untuk kategori SMP maupun SMA/PT diserahkan oleh Ketua TP PKK Provinsi Aceh Ayu Chandra Febiola Nazuar.

Para pemenang selain mendapat piala dan sertifikat juga mendapat uang pembinaan dengan total 44 juta rupiah.*